Limfoma Hidung: Tak mau kemoterapi atau radiasi. Sepuluh tahun kemudian, baik-baik saja.

 

KC berusia 53 tahun ketika dia didiagnosis dengan limfoma sel T dari rongga hidung. Masalahnya dimulai dengan hidung berair pada tahun 2007. Hidungnya bengkak.

Pada tahun 2008 ia mengalami kesulitan bernapas dan produksi dahak bernoda darah.

Dia berkonsultasi dengan dokter umum yang mengatakan dia mengalami infeksi. Antibiotik tidak membantunya.

KC berkonsultasi dengan THT di rumah sakit swasta. CT scan menunjukkan lesi jaringan lunak terlihat menempati rongga hidung kiri.

Biopsi dilakukan. Laporan histologi pada 24 Maret 2008 mengesahkan: Hidung kiri diblokir untuk waktu yang lama. Massa nasal kiri – proliferasi limfoid atipikal ditemukan menunjukkan limfoma non-Hodgkin derajat rendah.

Diagnosis kemudian dikonfirmasi oleh University of Malaya sebagai tipe Nasal: limfoma sel-T.

Dokter menyarankan 30 sesi radioterapi dan enam siklus kemoterapi.

Dokter memperingatkan KC bahwa tanpa perawatan hidungnya akan diblokir, penglihatannya akan terpengaruh dan dia mungkin menjadi tuli.

KC menolak perawatan medis lebih lanjut. Dia datang ke CA Care pada 4 April 2008.

Dia memberi tahu kami bahwa dia memiliki banyak teman yang telah menjalani kemoterapi dan radioterapi dan mereka semua meninggal. Dia tidak mau menjalani perawatan seperti itu.

KC diresepkan herbal: NPC 1 dan NPC2, Limfoma 1 dan 2, NPC Phlegm, Capsule A dan Teh detoks. Dia juga diberitahu untuk menjaga pola makannya — harus pantang.

Satu hari setelah minum herbal: KC mengalami pendarahan lebih dari hidung. Hari kedua, dahaknya kekuningan.

Tujuh minggu setelah minum herbal: KC merasa hidungnya lebih baik. Ada kurang perdarahan dan produksi dahak. Dia bisa tidur lebih baik. Dia senang dengan kemajuan.

KC mengatakan dia pergi joging dari jam 3 sampai jam 5 sore setiap hari.

Sekitar lima bulan kemudian, pada 19 September 2008.

KC kembali menemui dokter yang memeriksanya sebelumnya. Endoskopi nasal dilakukan. Dokter mengatakan bahwa itu baik dan tidak ada massa di dalam hidungnya lagi.

KC datang ke pusat kami pada 28 September 2008 untuk menginformasikan kepada kami kabar baik ini. Saya bertanya: Apakah Anda pergi ke dokter yang sama yang memeriksa sebelumnya? KC menegaskan bahwa itu adalah THT yang sama yang melakukan biopsi untuknya.

Sejak itu KC baik-baik saja.

KC tidak mengerti banyak bahasa Inggris dan Hokkien. Saya membutuhkan seorang juru bahasa untuk berkomunikasi dengannya. Pertanyaan saya padanya: Bagaimana kabarmu? Apakah kamu baik-baik saja? Dia akan menjawab: Ok, oke. Tidak masalah. Saya bisa makan, bisa tidur dengan baik dan bisa pergi kemanapun saya suka. 

Maju cepat hingga November 2018 – sepuluh tahun kemudian.

KC datang ke pusat kami. Dia baik-baik saja. Tidak masalah.

Beberapa tahun yang lalu, KC membawa saudaranya yang menderita kanker hidung ke CA Care. Sayangnya saudaranya tidak percaya pada herbal. Ia memilih kemoterapi dan radioterapi. Dia meninggal beberapa bulan kemudian.

Pertanyaan Untuk Renungan

  • Apa yang bisa terjadi jika KC menjalani kemoterapi dan radioterapi seperti yang disarankan oleh dokter?
  • Sudah SEPULUH tahun sekarang dan KC baik-baik saja. Apakah menjalani terapi herbal dan perubahan diet bukan metode penyembuhan yang terbukti?
  • Saudara KC juga menderita kanker hidung tetapi memilih kemoterapi dan radiasi. Dia tahu secara langsung bahwa KC baik-baik saja dengan mejalani terapi kami. Mengapa dia tidak mengikuti KC? Apakah karena mengikuti terapi kami berarti dia harus pantang dan tidak dapat makan apapun yang dia suka?